Monday, 9 June 2014

Usahawan Jalanan: berbelanja dengan diorang

Assalamualaikum, salam isnin =)

Perasan atau tak, bila tengah melepak dekat mekdi, makan kat kepci, isi petrol kat stesen minyak, kadang-kadang ada orang tua (terkadang pun tak berapa nak tua) bawak beg besar terisi banyak barang jualan macam keropok, keropok dan keropok (tak pernah perasan barang lain, selalu keropok)..takpun dalam satu situasi lain, dari rumah ke rumah jual barangan?

Mereka-mereka inilah yang secara umumnya dikenali sebagai usahawan jalanan..sanggup redah terik bahang panas untuk cari duit tanggung keluarga..apa respon kamu urang bila nampak golongan ni? ada sesetengah kat rumah misalannye, tutup kunci segala pintu konon takde kat rumah sebab malas nak layan..terkadang ada yang halau depan-depan..serius guwe nyumpah orang berperangai sedemikian..kalau yang dekat jalanan pulak, lalu buat tak endah, macam tak wujud orang yang jual tu..ah~

Benda paling mudah kita boleh buat untuk diorang adalah dengan beli barang diorang jual..kalau taknak beli pun, at least sedekahkan duit (ada orang tak terima duit pemberian, prefer dapat duit usaha menjual)..bayangkan kalau diorang dapat bawak balik duit jualan yang diorang dapat untuk hari tu, tak gumbira hati ada jugak duit untuk diorang buat belanja keluarga..Diorang tu menipu? tak guwe nafikan ada sebahagian kecil anasir menyamar susah sebab nak simpati, tapi siapa kita untuk adili tanpa ketahui asal-usul cerita..langkah terbaik dengan bersangkalah yang baik-baik..

Nak guwe kongsikan kat sini sikap ada sorang jiran setaman guwe yang guwe respek teramat..alkisahnya, bila ada orang jual keropok, buku, apa-apa je dari rumah ke rumah, bila sampai rumah dia, dia akan jemput si penjual untuk duduk dekat kerusi yang tersedia kat garaj untuk rehatkan diri dan beliau akan hidangkan kat si penjual air & makanan untuk si penjual recharge tenaga dan buat alas perut..dah borak-borak apa semua, dia beli barang yang dijual, lepastu sambung balik kerja si penjual rumah ke rumah..siap dibekalkan air sekali..

Nampak kat situ si jiran cuba buat yang terbaik untuk ringankan beban si penjual, tolong buang segala penat lelah dia supaya dia boleh sambung meniaga dalam keadaan baik..serius respek gila dengan jiran tu..guwe pun tak mampu sampai tahap tu..tapi, paling-paling pun kita patut cuba buat yang termampu untuk kurangkan rasa susah diorang tu..macam disebut awal-awal tadi, beli walaupun satu je..

Sama jugak kes nye dengan orang yang jual sayur kat jalanan, lebih baik kita bagi dia rasa untuk meniaga dari kita melabur kat pasaraya..at least kita dapat gembirakan hati si peniaga sebab dia dapat buat duit belanja dari hasil meniaga..boleh dibuat dorongan untuk diorang usaha lebih lagi =)

beli dari nenek dekat stesen Petronas Seri Serdang
Tadi masa isi minyak dekat stesen Petronas Seri Serdang ada ternampak sorang nenek dengan beg besar ada isi "keropok ikang parang" (kata dia)..kesian tengok dia bawak beg besar waktu tengah hari terik, teduh kat Petronas tu kejap, nampak penat kat muka dia..sebelum gerak balik kolej, beli dari dia satu bungkus..tengok ada banyak lagi, harap-harap ramai beli dengan dia..tapi, tadi tengok ramai buat-buat tak nampak nenek tu kat situ

Be kind to one another - Ellen Degeneres

p/s: kita kalau bersedekah jangan sangka buruk orang tu tipu @ apa, kalau betul dia tipu, itu urusan dia dengan tuhan..bak kata UAI, kalau dia tipu, kita dapat dua pahala, pahala sedekah, pahala kena tipu..

No comments: